komput@si lihat situs sponsor
        ISSN 2086-5317 Jumat, 27 Mei 2022  
 
  LIPI
depan
database
database
artikel
kegiatan
situs
info
publikasi
e-data
buku
kontak
  Artikel-artikel populer :
» daftar artikel

Superkomputer Baru NASA dan Dephan AS
Redaksi

Secara terpisah, badan luar angkasa NASA dan Departemen Pertahanan (Dephan) Amerika Serikat (AS) tengah berlomba menciptakan superkomputer baru. Dephan AS telah menunjuk IBM (International Business Machine) untuk menciptakan superkomputer baru. Superkomputer ini nantinya akan dipakai untuk simulasi perang, pengamat dan analisis cuaca.

Superkomputer yang dibuat di Naval Oceanographic Office Major Shares Resource Center, Mississippi ini menggunakan 3.000 mikroprosesor 64 bit dengan kemampuan setara 368 buah komputer desktop yang digabung menjadi satu. "Kalau sudah selesai, superkomputer yang menggunakan operating system (OS) Unix IBM alias AIX ini akan memiliki kecepatan 20 teraflop atau setara dengan 20 triliun penghitungan matematik per detik," terang Debra Goldfard, wakil presiden produk IBM. "Kemampuannya itu seperti kuda yang sedang berlari kencang," imbuhnya. Dengan kecepatan itu, kita bisa menghitung deretan angka yang bila dilakukan dengan kalkulator makan waktu 1,2 juta tahun. Sedangkan dengan superkomputer ini, hanya butuh waktu 1 detik.

Sementara itu, para ilmuwan NASA menggandeng perusahaan dari Lembah Silikon untuk menciptakan superkomputer dengan OS Linux. Kalau sudah selesai nanti, superkomputer berjulukan Space Exploration Simulator itu akan mempunyai kemampuan mengolah informasi 10 kali lebih cepat dibanding superkomputer yang saat ini dimiliki oleh NASA.

"Superkomputer baru ini nantinya memungkinkan para ilmuwan menjalankan simulasi model komputer yang rumit. Seperti penelitian formasi planet atau fisika matahari, atau perhitungan pesawat ulang-alik yang kembali ke bumi," terang Walter Brooks, kepala divisi NASA Advanced Supercomputing (NAS).

Ames Research Center NASA di Mountain View, California yang menjadi markas besar NAS tengah membuat superkomputer baru sebagai bagian kerjasama Project Columbia yang dibantu Silicon Graphics, Inc. (SGI) dan produsen ternama prosesor komputer Intel.

Superkomputer ini akan menghubungkan 20 komputer canggih SGI Altix, yang masing-masing memiliki 512 prosesor, dilengkapi dengan 500 terabyte media penyimpan (storage) lokal. Setelah semua komputer tersebut dihubungkan, sejumlah 10.240 prosesor Intel Itanium 2 akan mentenagai superkomputer Space Exploration Simulator ini untuk melakukan berbagai penelitian. Seperti pemodelan pesawat ulang-alik, perubahan iklim, keselamatan penerbangan luar angkasa dan aeronautika.

"Ini memungkinkan NASA memproses misi kritis penerbangan yang kembali ke bumi atau pergi, sembari membangun pondasi kokoh eksplorasi ruang angkasa masa depan," terang Administrator NASA Sean O'Keefe.

Saat menyelidiki penyebab kecelakaan pesawat ruang angkasa Columbia misalnya. Aktivitas tersebut hampir mengambil sebagian besar kemampuan pemrosesan superkomputer NASA sehingga penelitian sains luar angkasa dan bumi sempat terpinggirkan.

Dengan superkomputer baru ini, tugas penanganan keselamatan pesawat ulang-alik dan riset sains bisa dilakukan sekaligus oleh superkomputer. Bahkan, NASA merencanakan memberi porsi akses tertentu kepada komunitas ilmuwan dan insinyur di luar NASA untuk melakukan penelitian mereka sendiri dengan menggunakan superkomputer Space Exploration Simulator. (ap/spc/frd)

Sumber : Jawa Pos (17 Agustus 2004)

» kirim ke teman
» versi cetak
» berbagi ke Facebook
» berbagi ke Twitter
» markah halaman ini
revisi terakhir : 30 Agustus 2004

 

PERHATIAN : komput@si berusaha memberikan informasi seakurat mungkin, namun tidak bisa menjamin tidak terjadi kesalahan baik disengaja maupun tidak. Segala akibat dari pemakaian sarana ini merupakan tanggung-jawab pemakai !
- sejak 1 Maret 2004 -
  Dikelola oleh TGJ LIPI Hak Cipta © 2000-2022 LIPI